May 12

10 Tips Investasi Saham Dasar

10 Tips Investasi Saham Dasar

Ketika Anda membeli saham, Anda benar-benar membeli sebuah perusahaan. Selembar kertas itu mewakili bagian kepemilikan, yang memberi Anda klaim atas aset dan penghasilan perusahaan itu.

Secara historis, yang kaya semakin kaya berkat akses eksklusif mereka ke pengetahuan dan saran investasi. Teknologi saat ini berarti bahwa banyak informasi tersedia bagi calon investor — tetapi banyak dari itu dipenuhi dengan istilah industri dan saran yang sulit diuraikan. Berikut adalah 10 tips untuk pemula yang tertarik untuk mendapatkan hasil maksimal dari uang mereka dengan berinvestasi di saham:

Menilai Situasi Keuangan Anda

Sebelum Anda berinvestasi, pastikan Anda memiliki dana yang tersedia untuk membuat komitmen. Aturan praktis yang baik adalah memiliki sedikit atau tanpa utang (terutama utang kartu kredit) serta biaya hidup enam bulan dalam rekening tabungan darurat (lebih banyak jika Anda memiliki keluarga). Jika Anda memiliki fondasi keuangan yang kuat, Anda mungkin berada dalam posisi untuk mulai berinvestasi dalam saham.

Pikirkan Dalam Hal Risiko vs Kembali

Ini sederhana: Jika Anda ingin hasil yang lebih tinggi, Anda harus membeli saham yang membawa lebih banyak risiko. Jika Anda tidak ingin mengambil saham berisiko, Anda harus menyelesaikannya dengan pengembalian yang lebih rendah. Sebagian besar investor jatuh di suatu tempat di tengah-tengah sangat menghindari risiko dan siap risiko. Itulah mengapa penting untuk itu…

Diversifikasi

Perusahaan memiliki berbagai ukuran, sektor, volatilitas, dan jenis pola pertumbuhan (misalnya pertumbuhan dan nilai). Investor terpintar tidak membeli semua satu jenis saham — mereka mendiversifikasi portofolio mereka dengan memasukkan uang tidak hanya pada saham dan reksadana yang berbeda, tetapi berbagai jenis dana dengan volatilitas yang berbeda. Jika Anda memasukkan semua uang Anda ke dalam saham teknologi pada tahun 1990-an, Anda kehilangan segalanya ketika gelembung pecah pada tahun 2000.

Jangan Emosional

Berinvestasi adalah komitmen jangka panjang, biasanya dimaksudkan untuk menyokong dana pensiun — bukan membiayai pembelian tiket besar Anda berikutnya. Investor yang terlalu sering berdagang berdasarkan fluktuasi pasar membuat mereka lebih sulit. Dalam jangka pendek, perilaku pasar sering didasarkan pada kebajikan bergantian (“Semua orang menyukai produk baru ini!”) Dan rasa takut (“Skandal menjulang ini akan menjadi sangat buruk untuk bisnis.”). Tetapi dalam jangka panjang, garis bawah — pendapatan perusahaan — akan menentukan nilai saham, dan perusahaan dengan fondasi yang kuat dapat bertahan cukup banyak.

Kaji Volatilitas Saham

Untuk mengantisipasi volatilitas perusahaan (dan karena itu hindari reaksi emosional Anda sendiri terhadap penurunan tiba-tiba dalam nilai saham), lihatlah standar deviasi 12 bulan yang berlaku selama 10 tahun terakhir. Dalam istilah awam, lihat kinerja rata-rata saham selama rentang waktu tersebut. Deviasi standar normal adalah sekitar 17%, yang berarti itu benar-benar normal bagi saham tersebut untuk meningkatkan atau menurunkan nilainya sebesar 17%.

Beli Rendah, Jual Tinggi

Saran itu tampak jelas — beli saham saat harganya lebih murah, jual ketika harganya lebih tinggi — tetapi bisa sesulit ketika berjalan menjauh dari meja blackjack Vegas saat Anda sedang menang beruntun. Untuk melindungi portofolio saham Anda dari risiko di atas rata-rata, panen saham yang telah dilakukan dengan baik dan masukkan keuntungan tersebut ke dalam saham yang kinerjanya buruk. Tampaknya berlawanan dengan intuisi, mungkin, tetapi itulah esensi penyeimbangan portofolio. Jadi jika standar deviasi saham Anda adalah 15%, dan turun lebih dari 15% dalam rentang waktu yang singkat, mungkin ini saat yang tepat untuk menyeimbangkan dan membeli lebih banyak stok itu — karena Anda tahu kemungkinan akan naik lagi.

10 Tips Investasi Saham Dasar

Memahami Bagaimana Ekspektasi Pasar Bekerja

Harga saham tidak didasarkan pada kinerja tetapi pada bagaimana investor berpikir itu akan dilakukan. Kita semua mendengar cerita-cerita kaya investasi dari saham-ke-kaya: sebuah perusahaan yang kurang terkenal memengaruhinya besar dan dengan demikian membuat semua pemegang sahamnya kaya. Tetapi perhatikan bahwa kualifikasi pertama: perusahaan itu kurang dikenal. Terlalu banyak investor gagal mengurai dan bahwa ekspektasi pasar untuk perusahaan tertentu dibangun ke dalam harga saham, yaitu, itu tidak cukup untuk berinvestasi dalam perusahaan yang akan memiliki pertumbuhan di atas rata-rata. Anda perlu menemukan perusahaan yang akan tumbuh lebih dari yang diharapkan pasar. Ini melibatkan analisis yang lebih baik tentang tingkat pertumbuhan perusahaan di masa depan daripada semua profesional yang sangat terlatih di bidang industri — yang sulit dan tidak mungkin.

Investasikan Pada Perusahaan yang Dikelola Dengan Baik

Sementara banyak investasi kanon bersikeras, “Kinerja masa lalu bukan jaminan hasil di masa mendatang,” saya berpendapat bahwa meskipun bukan jaminan, itu adalah indikator yang cukup baik. Perusahaan yang dikelola dengan baik — oleh orang pintar dengan hidung untuk peluang baru — biasanya berkembang dan berkembang seiring dengan perkembangan prospek. Jika perusahaan memiliki reputasi untuk kinerja yang konsisten, terutama ketika memasuki lini bisnis baru, yang berbicara kuat terhadap prospek masa depan mereka — meskipun dogma tersebut benar bahwa itu bukan jaminan. Tidak ada yang dijamin, jadi lihat tips 1 dan pastikan Anda tidak dalam posisi kehilangan seluruh tabungan Anda pada investasi.

Pelajari Istilahnya

Untuk menjadi investor yang sukses, Anda harus menempatkan diri Anda melalui sejumlah pelatihan. Mengetahui perbedaan antara ETF dan reksadana, tujuan indeks, dan arti risiko yang sebenarnya perlu pengetahuan yang ada di ujung jari Anda. Sumber-sumber investasi otodidak yang bagus termasuk The Wall Street Journal, Kiplinger, Investopedia, Morningstar, dan situs-situs perusahaan reksadana, serta buku-buku seperti The Manifesto Investor oleh William Bernstein atau The Elements of Investing oleh Burton Malkiel dan Charles Ellis .

Dapatkan Lebih Banyak Saran

Sementara membaca tentang strategi investasi sangat membantu, saran terbaik datang langsung dari seorang manusia yang dapat menyesuaikan sarannya dengan situasi khusus Anda. Perusahaan investasi seperti Charles Schwab, Northwestern Mutual, dan Garrett Planning Network memiliki perencana keuangan yang ingin bekerja dengan investor dari semua tingkat pendapatan dan pengalaman investasi. Jangan takut untuk bertanya kepada teman Anda tentang di mana mereka mendapatkan panduan keuangan dan menjadwalkan tanggal kopi untuk mengajukan pertanyaan yang lebih detail tentang opsi Anda dengan penasihat keuangan.

Sumber : Online Finance Degree